Archive for the ‘Humor’ Category

Gak Lucu

Posted: 08/12/2015 in Humor
Tag:

Sebulan full ini idup gue udah gak karuan, waktu udah gak teratur, makan aja udah lupa. Tidur slalu malem ampe jam empat subuh, eh gue tidur, solatpun ketinggalan bro, bangun jam sembilan pagi. gimana idup gue mau sukses kalo terus begitu, sekarang aje gue masih asik ngetik tulisan ini, padahal ini udah jam setengah dua, haduh gue bingung bro, masa gue harus salto sambil bilang woww, kayanya gak penting deh. Dari mulai pertama masuk kuliah ampe sekarang, gk pernah ketinggalan yang namanya kesiangan, dosenpun udah gak sanggup komen gue lagi. sebenernya hanya satu yang membuat idup gue jadi berantakan kaya gini, gue gak suka sama jurusan yang gue ambil, yaitu pendidikan bahasa arab, sumpeh gak ngerti gue. gak perlu dijelasin kenapa gue bisa masuk sama jurusan ini, takut gue kena laknat, tar idup gue makin kacau.

Sekarang kita beralih ke pasal berikutnya, ceritanya pas gue mau masuk kuliah ke bandung, waktu ntu gue punya pacar nama zodiaknya gemini, wajahnya sungguh indah tak dapat di analogikan dengan apapun, pokonya kalo lu liat dia, lu pasti ngacay ngacai bro. Dulunya dia adalah seorang bidadari dari kahyangan, karna cuaca di kahyangan lagi panas, dia mencoba turun ke bumi mencari setetes air sungai untuk mandi, di ajaklah semua temen-temenya untuk turun ke bumi. Geleberrrr dengan sayapnya ia terbang meninggalkan kahyangan.

Pada waktu ntu gue di suruh nyokap mencari kayu bakar ke hutan untuk di pakai masak, karna gas yang biasa di pakai telah habis ditelan waktu. Berangkatlah gue menuju hutan dengan elang indosiar yang gue sewa, tak berapa lama akhirnya gue pun sampai lah di hutan dengan kecepatan satu menit per detik.

Satu persatu kayu yang menggeletak dibawah tanah gue ambil terus dan terus sambil gue jalan. ternyata itu membuat gue cape dan gerah, tanpa pikir panjang kayu yang sudah terkumpul, gue letakan dulu di bawah pohon, karna gue udah gak tahan pengen mandi. melangkahlah kaki ini menuju sasaran, sungai yang gue maksudkan. eh tiba tiba ada yang ganjal di mata gue, ada tujuh cewe sedang terbang menuju sungai dengan selendangnya, sungguh pemandangan yang luar biasa, kaya di film film sinetron indonesia, gue pun terus memperhatikannya sampai ia hinggap tuh ke bawah. mereka bersuka ria, kaya yang baru pertama megang air, hatipun berkata dalam hati ‘kayanya ini bidadari deh’ soalnya pernah denger kabar dari tetangga bahwa di kahyangan lagi musim panas, mungkin ini lah bidadari-bidadari itu. seneng gue lihatnya, sungguh ceria tuh bidadari, saling lempar air, kejar-kejaran, ah pokonya sip deh buat persahabatan mereka, kaya kempompong.

Setelah asik maen kejar-kejaran di air, akhirnya para bidadari ntu melepaskan satu persatu pakaiannya, dan meletakannya di atas batu, di samping air sungai. inilah momentum yang paling berhrga dalam sejarah hidup gue, dimana gue dituntut untuk melihat pemandangan yang menakjubkan ini. posisi gue pun di atur, agar tak terlihat sama mereka, semakin lama mata memandang, pikiran gue semakin melayang layang serasa terbang di atas awan. ah crot, ada yang basah terasa, gue biarin aja, crot lagi terasa, ah gue gak peduli, ketiga kalinya crot lagi, setan… ternyata pala gue di kencingin sama burung burung yang lewat, dasar, gue pikir apaan.

Gue punya akal, dan ada niat kotor pengen ngejailin para bidadari-bidadari ntu, gue deketin tuh para bidadari sambil merunduk ala TNI indonesia, agar tidak terlihat ama mereka. sampailah gue ke tempat di mana para bidadari itu meletakan pakaiannya di atas batu, gue ambil tuh selendang bidadari ntu agar mereka tak pulang lagi ke kahyangan, pas gue mau ambil selendang yang ke dua, eh sungguh sial, gue ke pergok basah, Hei siapa kamu? sambil nunjuk ke arah gue, gue pun lari sekenceng-kencengnya sambil membawa satu selendang yang berhasil gue ambil. hey elang mendekatlah, kita terbang sekarang menuju tempat yang jauh, siap bos, elang pun menjawab (cuma gue yang bisa ngobrol sama elang)

Gue pun terbang sama elang indosiar sambil di kejar sama enam bidadari, karna bidadari yang satunya lagi selendangnya gue ambil, ia pun terpaksa gak bisa terbang. terjadilah aksi saling kejar kejaran antara elang dan bidadari, al hasil, para bidadari itupun gak sanggup mengejar elang, karna keceptannya begitu kencang, sekencang motor yamaha. Akhirnya para bidadari bidadari ntu pulanglah ke kahyangan dengan meninggalkan temennya dengan teramat terpaksa.

Ada rasa kasihan dalam hati gue, melihat bidadari yang di tinggal pergi oleh temen-temennya, gue pun menghampirinya dengan membawa dosa yang telah gue lakuin terhadap dia, sehingga ia tak bisa lagi terbang ke kahyangan, sesudah jarak antara kami dekat, terjadilah suatu percakapan antara gue dan bidadari, selamat menyimak!!!

gue “wahai bidadari, maapkanlah dosaku terhadapmu, karna atas diriku, kau tak bisa lagi terbang ke kahyangan.

bidadari “kenapa kau tega melakukan hal itu tehadapku, apa salahku?

gue “yah yah, gitu aja nangis, orang aku cuma bercanda kok, niatnya mau ngejailin.

bidadari “ngejailin sih ngejailin, tapi gak gitu juga kaleee

gue “eaa dehh, maap maap, aku gak akan ngulangi lagi.

bidadari “ciyus, miapah?

gue “cieeh gaul, pake bahasa alay segala. enelan koq

bidadari “ea dong, kan aku juga gak mau ketinggalan jaman.

gue “haha, ea deh ea, nih selendang kamu yang aku ambil?

bidadari “gak mau ahh, aku betahan disini, dari pada harus balik lagi ke kahyangan, disana gak ada cowok

gue “ciyus ini teh?

bidadari “enelan, aku ciyus…

gue “aseeeekkk

Dan akhirnya bidadari itu tidak mau balik lagi ke kahyangan karna merasa lebih betah tinggal dibumi. ia pun jatuh hati sama gue, pacaran lah gue sama ntu bidadari

Sumber Klik Disini :

Ngedate Pertama

Posted: 08/07/2015 in Humor
Tag:

Malam minggu ini gak seperti malam-malam minggu yang lalu. Hari ini tuh hari pertama gue ngedate. Wah! senengnya gue. Dan ini tuh boleh gue akui untuk pertama kalinya gue ngedate. Gue harus tampak cantik banget. Hmmm cuma, gue tuh bingung tipe cewek yang disukai Reffan (cowok ngedate pertama gue) tuh kaya apa yaaa?

Gue dah ngobrak-abrik tuh semua isi lemari gue, cuma belum aja gue nemuin baju yang cocok buat nanti malam, akhirnya dengan amat sangat terpaksa minjem gaun ke sepupu gue, si Dian yang kebetulan memang badannya seukuran sama gue.

Walau gue tahu kesannya gimana gitu, masa hari pertama gue ngedate pake baju punya orang, huft. Oke gak apa dah masalah itu gue anggap kelar, sekarang masalah yang kedua, cewek gaya rambut kaya apa yang disukai sama Reffan? terurai luruskah, terurai keriting, atau terikat. Wah kalau gini gue jadi kapok ngedate dah, malas dandan.

Masalahnya gue tuh malas banget dandan, sampoan aja 1 minggu sekali, masalah baju aja yang penting nyaman buat gue. Ya, Tuhan apakah seribet ini semua cewek kalau waktu ngedatenya yang pertama.

Oke, Sekarang gue udah siap. dengan pakai Gaun pink renda putih dan rambut gue yang gue bikin lurus alias gue catok. gue senyum-senyum sendiri saat berkaca. Penampilan gue cantik banget, itu menurut gue loh. cowok mana coba yang gak ngelirik gue kalau gini caranya hahaha NARSIS banget sih gue.

Badan udah wangi, apalagi rambut gue, kecoa udah gak berani nginep apalagi kutu. Sekarang tinggal nunggu Reffan deh. Setengah jam, gue nunggu reffan di ruang tamu, rasanya seabad. Lama, sangat.

Akhirnya bel rumah gue bunyi juga. Dengan gaya ala cewek centil setengah berlari menuju ke pintu depan.
“assalamu’allaikum” duh mantap suaranya lembut banget, begitu renyah terdengar di telinga gue. Berasa kaya ada iringan melodi, hehe lebay kali ya.
“waallaikumsallam” gue bales juga salamnya sama suara gue yang sok-sok lembut.

Dengan deg-degan gue buka daun pintu rumah gue, pas gue buka ssret, sumpah keren banget nih cowok bikin hati gue bunyinya dag-dig-dug-sssher.

“eh lo fan dah nyampe?” gue pura-pura terkejut.
“iya, lo?” Reffan bengong yang nampangin muka konyol, wah konyolnya si cowok keren ini bikin gregetan, susah deh diungkapin dengan kata-kata. mungkin ya dia terpesona ngelihat kecantikan gue, hehehe.
“jadi, hmm bukannya malam ini kita…” belum selesai gue ngomong.
“wah lo beda banget tau gak, hem, oke kita berangkat sekarang” eh dia udah motong dulu. Sambil mengambil tangan kanan gue.
Sumpah hati gue deg-degan saat tangan reffan menyentuh tanggan gue.
“oke” jawab gue setelah bisa menguasai perasaan.

Akhirnya kita berangkat ke sebuah tempat, gue gak tahu tempat apaan itu yang penting tempat itu romantis banget, bayangin aja sejauh mata memandang banyak bintang-bintang bertaburan di langit dan bunga-bunga cantik terhampar di sekitar gue, selain itu ada juga sebuah meja plus makan yang kelihatannya lezat terhidang di atasnya, tak lupa sepasang kursi terpasang berhadapan.

OMG sempurna banget pokoknya!
“wahh bagus banget suasananya fan” gue bengong sambil ngelihat semua yang ada di sekitar gue. Dia Cuma senyum manis, alamak senyumnya itu loh.

“dah sekarang lo duduk” reffan mempersilahkan gue.
“makasih” mantap gue diperlakuin kaya seorang putri, ya sallam.
“tau gak lo Pop, lo tuh cantik banget malam ini” gila, tatapan matanya itu loh bikin gue klepek-klepek.
“ah lo ni fan berlebihan” gue nyoba nutupin salting gue.
“beneran deh, gue gak bohong” dia ngeyakinin gue sambil ngegenggam tangan gue, ya Allah tangannya itu loh penuh dengan ketegasan
“oh ya Pop tangan lo kok kasar ya?” reffan bicara dengan acuhnya ke gue.

GUBRAK! rasanya gue kebanting keras dari lantai ke 9999, muka gue rasanya kaya disiram sama air sup yang tersaji di atas meja depan gue dan hati gue terasa tersayat pisau belati lalu dipotong kecil-kecil. alamak malunya gue. sialan cowok ini gak bisa basa-basi apa. cepat-cepat gue lepasin tangan reffan yang masih menggenggam tangan gue.

“eh iya fan, namanya juga cewek yang suka bantu mamanya” jawab gue asal menutupi malu sambil tersipu.
“oh,” reffan membulatkan bibirnya dengan ekspresi yang lucu.
“hmm tau gak lo Pop” lanjutnya lagi dengan tatapan yang tadi udah bikin gue klepek-klepek.
“apaan?”.
“mau gak lo jadi…” belum sempat reffan meneruskan bicaranya.

Gedubrrraaa! badan gue berasa jatuh dari ketinggian.
“aduuuhh…”

Masya Allah ternyata gue tadi cuma mimpi. gue garuk-garuk kepala sendiri yang sebenarnya gak gatal. Aduh gue cengar-cengir sendiri kayak orang sinting.

Sumber Klik Disini :

Zebra Kros

Posted: 08/05/2015 in Humor
Tag:

Di padang rumput yang luas, terdapat rombongan zebra yang sedang istirahat. Terkecuali si zebra betina, Zebie, yang sedang melahirkan anak pertamanya.
“Ayo, Zebie. Sedikit lagi! kau pasti bisa!” teriak salah satu zebra betina yang lain. “kalo nggak bisa gimana?” tanya Zebie sambil mengeluarkan tenaga dalam. “kalo nggak bisa hari ini, sambung besok!” jawab salah satu zebra. “aku nggak boleh menyerah! hiiaat!” teriak Zebie. Wwuussh! Sang anak langsung keluar dengan cepatnya dan hilang entah kemana. “Zebie, kau gila? bisa reka ulang? aku belum melihatnya!” tanya salah satu zebra. “oh, tidak! anakku! tapi, ya sudah lah.” Zebie begitu pesimis. Sepertinya Zebie belum beruntung.

“..Cross??” ayah Zingo heran dengan nama baru yang diberikannya untuk adik barunya. “bukan Cross, ayah. Tapi Kros!” seru Zingo dengan semangat. “Dia Zebra! Kenapa tidak Zabb, Zepp atau Zebret?” sang ayah kelihatannya tidak setuju. “aku tak peduli! Pokoknya Kros!”. “Zingo, seharusnya kita memakannya! dia mangsa kita!” Ayah Zingo mulai hilang kesabaran melihat anaknya. Dia mulai mengambil sebatang kayu dan mencucukkannya ke bokong anaknya. Tapi itu tak membuat Zingo goyah dan ia tetap asik bermain dengan Kros. “Kros, mulai sekarang kita bersaudara. Jika kau punya masalah, jangan bilang padaku. Aku ini singa pengecut.” Kros hanya tertawa seperti bayi. Ayah Zingo pun lelah memarahi anaknya dan ia memutuskan untuk pergi.

5 tahun berlalu, Kros pun tumbuh besar. Ia selalu setia menemani kakak palsunya kemana saja. Kros tak pernah bertanya, kenapa ia berbeda dengan kakaknya. “…kau sebenarnya adalah Singa. Tapi karena aku benci kau lebih disayang ayah, aku pun mengolahmu menjadi singa yang jelek” itulah jawaban Zingo jika adiknya bertanya. Kros hanya mengangguk bodoh dan tak mau bertanya lagi. “Kros, ayo kita makan siang!” ajak Zingo. “maaf, kak. Aku puasa.” Kros sangat suka berpuasa. Menurutnya, puasa itu dapat membuatnya tampan. “kau mau kelihatan tampan? ikut aku!” Zingo mencoba menggoda Kros. Zebra gembel itu pun langsung semangat dan mengikuti si kakak.

“kau lihat disana? itu Luna Maya!” Zingo menunjuk seekor singa betina yang ompong. “kak, apa kau katarak? itu bukan Luna Maya, tapi truk sampah!” Kros pun tak mau dibodohi oleh sang kakak. “nah, itu liat, kak! Itu baru namanya Angelina Jolie!” yang ditunjuk Kros tak salah lagi adalah pacarnya Zingo. “apa kau bilang? kau mau merayu pacarku?” Zingo mulai panas. Tanpa menjawab pertanyaan kakaknya, Kros langsung berlari menghampiri Ziny, singa cantik pacar si Zingo. “hay, manis. Bapak kamu tukang ojek ya?” yap, Kros mulai menggombal bung. “enak aja kamu! Papa aku itu Singa, bukan tukang ojek!” teriak Ziny marah. “hahaha, rasain loe, kutu kupret!” Zingo kesenangan rencana Kros gagal. “sayang? Kamu kenal dia? ayo kita jadikan ia makan siang kita!” Zingo malah kaget mendengar ajakan pacarnya. Matanya melotot seolah-olah melihat suster ngesot. Kros yang akan menjadi korban pun juga terpaku. “sayang? ayo! tunggu apalagi? aku lapar!” kata Ziny sambil mengasah garpu sendoknya. “ti-ti-ti-daaaak!!” Kros langsung lari terbirit-birit kalang kabut meninggalkan Zingo. “oh, Kros! Tunggu!” Zingo pun mengejar Kros dengan maksud menghentikan Kros.

“ini tidak mungkin! aku dikhianati oleh kakakku sendiri!” gumam Kros sambil berlari kencang. “kalau begini caranya, aku harus memberitahukannya kebenaran sesungguhnya kalau dia itu zebra bukan singa!” Zingo pun masih mengejar Kros yang masih jauh darinya.

Tiba-tiba, langkah Kros terhenti. Dia kaget melihat apa yang terjadi. Rombongan zebra terpojok oleh 2 ekor cheetah di dinding tebing. “hey, nak! pergilah! Jangan dekati kami!” teriak salah satu rombongan Zebra. Salah satu Cheetah tersebut melihat ke belakang dan langsung tersenyum rakus “sluurp! Bagaimana kalau seekor lagi, Cheebol?” Kros ketakutan. Ia berpikir andai saja Zingo disini. “tidak! Zingo sama saja! sama sama hewan jahat!” teriak Kros dalam hati. Keringat dingin mulai mengucuri tubuh hitam-putih Kros. Salah seekor cheetah tersebut berjalan mendekati Kros. “kemarilah, sayang. Paman punya permen untuk kamu!”. “graaauumm!!” auman Zingo membuat 2 cheetah tersebut takut dan langsung kabur. “kau tak apa Kros?” Zingo datang tepat waktu dan menyelamatkan rombongan Zebra tersebut. “Zingo, terima kasih! Tapi aku sudah tahu semuanya kalau kau..”. “..bohong. Ya, aku berbohong. Maafkan aku Kros” Zingo sedih dan ia menunduk malu.
Rombongan zebra yang ada disitu hanya diam dan saling melirik sampai ada yang bilang, “apapun ceritanya, minumnya tetap teh botol..”. “Salah! Apapun ceritanya, Aku tetap adik Zingo! yeaah!!”

Kros ternyata tidak marah dan tetap ingin bersama Zingo. Zingo pun senang dan ia membuat peraturan bahwa “Zebra is a friend!”. Akhirnya, singa dan zebra pun hidup damai tanpa ada yang dimangsa.

Sumber Klik Disini :

Eyang Galau

Posted: 07/13/2015 in Humor
Tag:

Galau… Galau… Galau… Galau
Menurut genuis record dunia kata galau sudah hampir diucapkan 9999999999 kali perharinya oleh masyarakat dunia, entah siapa yang mulai, yang pasti kata GALAU jadi nge-hits belakangan ini, berbagai macam alasan orang menyebut kata galau, ada yang bilang galau gara-gara putus sama pacar, galau gak bisa ngerjain ulangan, galau gak dapet uang bulanan, galau digantungin mulu sama si pacar, galau duit ilang, galau si dia gak peka-peka, galau gak bisa nonton konser, galau baca novel atau lagu mellow, bahkan ada yang bilang galau gara-gara belum pup satu minggu #abaikan.

Dan kata galau bukan Cuma buat anak remaja, tapi semua kalangan, dari yang muda, yang masih anak-anak, yang udah tua, yang balita juga ikut-ikutan kena virus galau, galau juga melanda berbagai profesi, ada pak petani yang galau gara-gara gagal panen, ada si dokter yang galau milihin obat buat pasiennya, si dukun galau gak ada pasien yang minta diramal, si guru galau kalah kece dari muridnya, si direktur galau banyak utang, si presiden galau banyak koruptor, dan si polantas galau macet nya gak selesai-selesai.

Tapi yang pasti ini bukan cerita tentang mereka tapi ini tentang GUE…
KEVIN APRILIO, itulah nama gue, jangan heran kenapa nama gue familiar di mata kalian, ohh jelas nama itu juga nama salah satu artis top di indonesia, dengan nama seperti itu bisa ngebayangin dong gimana muka gue? yaaaaaakkk anda salah, nama gue itu adalah kutukan buat gue, nama yang ngebuat gue ditertawain hampir 3 kali sehari tiap harinya, udah kaya minum obat, gak pagi siang dan malam gue jadi bahan tertawaan orang banyak, nama sama muka yang gue punya sama sekali gak cocok, gue juga bingung kenapa gue dikasih nama sekeren itu, padahal udah jelas muka gue begini adanya, yang jelas gue satu tingkat lebih ganteng dari Tessi si pemilik batu cincin dari desa sebelah, gue udah sempet protes sama bokap nyokap gue kenapa gue dinamain kevin aprilio yang notabene yang punya nama itu pasti ganteng dan jadi idola, sementara gue? Tapi bonyok gue bilang, nama itu dikasih sebagai salah satu kelebihan yang gue punya, karena semua yang ada pada diri gue itu minus jadi setidaknya ada satu hal nilai plus dari diri gue yaitu nama, dan kata mereka juga nama itu supaya gue gampang kenalan sama cewek dan gampang dapet pacar, ya emang bener sih, tapiii BUKTINYA!!!

Suatu ketika ada malaikat yang mau nyariin pacar buat gue, dia temen gue namanya JOJON, dari namanya emang udah gak bisa dibayangin gimana mukanya, pasti di fikiran kalian itu adalah sosok laki-laki yang pake celana di atas udel, kumis kotak, rambut klimis, dan kalo jalan ngangkang, oh bukan kalian salah, jojon itu adalah cowok idola di sekolah gue, dia cowok ganteng kapten tim futsal dan juga pinter, semua yang ada di dirinya itu serba nilai plus, tapi satu kekurangannya yaitu NAMA. Tapi sampai saat ini nama itu gak banget berpengaruh tuh buat dia, kadang gue iri sama temen gue itu, dengan gampangnya dia dapet cewek, dan ceweknya juga cantik-cantik kaya luna maya.

Waktu itu dia nyaranin gue buat cepet dapet pacar, dia perhatian banget sama gue sampe sampe dia takut gue jadi perjaka tua dan jomblo sampe dunia selanjutnya. Ketakutan jojon emang menyinggung, tapi gak gue pungkirin dia memang bener. Dia ngenalin gue sama seorang cewek, cewek itu temennya kakaknya pacarnya temen gue si jojon itu, katanya si jojon udah nyeritain tentang gue ke cewek itu, dan katanya cewek itu penasaran sama gue, gue juga bingung apa yang ngebuat tu cewek penasaran sama gue, karena udah jelas dari semua cerita jojon ke tu cewek pasti gak ada yang menarik, tapi tiba tiba ada yang smsin gue, katanya dia temennya jojon yang diceritain tentang gue, gue pun sering sms an sama dia, pagi siang malem tuh cewek smsin gue mulu, gue seneng sama perhatian tuh cewek, gue gak nyangka ada cewek yang mau sama gue, gue terharu sampe ngabisin tissue toilet rumah gue, ngedenger dia mau ketemuan sama gue malem minggu ini, gue langsung jatuh cinta sama tuh cewek, di sepanjang sejarah cinta kevin aprilio sang Jones (jomblo ngenes) dari kampung bojong kenyotini adalah pertama kalinya ada cewek yang ngajakin gue malem mingguan, gue pun langsung gadein TV di rumah buat beli baju, sepatu, parfum, minyak rambut, celana, gesper bahkan daleman buat malem mingguan sama tuh cewek, maklum gue gak mau dia nolak gue pas tahu aslinya muka gue kaya apa.

“keviiiiiiin, TV emak manaaa?” teriak nyokap gue dari dalem rumah dan ngebuat semua kaca-kaca yang ada di rumah gue pecah, kaya di film sadako 3D, setan setan yang pada siap-siap malem mingguan pun pada masuk lagi ke kandang denger teriakan emak gue yang kencengnya kaya terompet sangkakala itu.

Gue buru-buru kabur dari rumah, pas gue sampe di depan rumah yang ada Cuma sepeda ontel sama motor vespa butut, PLETAK gue bodoh banget, kenapa gue gak gadain rumah juga buat sewa mobil, gak lucu banget gue ngedate naik vespa butut yang suaranya ngalahin suara bajaj di jakarta itu, padahal gue udah nyiapin diri gue secakep mungkin versi gue buat memukau tu cewek.

Dengan lemas dan menyerah gue sms cewek itu, belom sempet gue kirim sms ke dia, dia udah sms duluan “dimana? Aku udah di taman”, kaget, gue langsung buru-buru tancap gas dengan motor butut gue itu, gaya gue yang udah kece tingkat kampung dan motor vespa butut boleh warisan dari uyutnya uyut gue melewati jalanan kota jakarta di suasana malam minggu, alangkah damainya.

Dreett dreett drett..
Tiba-tiba aja motor gue berhenti jalan, buru-buru gue tuntun motor vespa gue itu ke tepi jalan sebelum gue dibikin peyek sama tronton yang udah gak sabar buat lewat dari arah belakang gue, sial kenapa harus mogok disaat kaya gini, cewek itu udah smsin gue mulu dari tadi, gue bingung harus berbuat apa, gue coba nekat liat ada kesalahan apa di motor gue itu, gue liat ban, ban nya baik-baik aja, gue liat mesin, mesinnya juga gak ada yang rusak, tapi pas gue liat bensin, bodoh bensin gue abis, perasaan gue baru aja ngisi bensin kemaren, kemaren? Setelah gue fikir ulang, gue baru inget kalo gue isi bensinnya itu kemaren, kemaren satu minggu yang lalu.

Pom bensin gak keliatan dari sini, gue pun akhirnya ngedorong vespa butut itu, selama gue dorong motor handphone gue geter terus, gue tahu itu pasti cewek yang udah nungguin gue di taman, akhirnya gue pun mengulas senyum khas gue, gue nemu tukang bensin, gue langsung bilang sama tu tukang, “isi penuh ya pak” gue langsung ngambil dompet, bodoh di dompet gue tinggal ada duit selembar 5 ribuan, “ehh pak pak, gak jadi, satu liter ajah” ahhh sial gue tambah lagi, di belakang gue ada segerombol cewek-cewek dan pada ngetawain gue, dengan lemas gue segera pergi menuju taman tempat gue janjian sama tuh cewek.

Dia bilang dia pake baju warna pink dengan rambut digerai dan pakai bandana putih, gue keliling taman dan melihat sosok wanita seperti ciri-ciri yang dia kasih tau sebelumnya, satu langkah gue mau maju, kayanya ada yang kurang dari gue, gue merapikan dandanan gue, dan metik bunga mawar yang ada di taman itu, satu lagi kebodohan gue, gue keabisan duit dan gak mampu beli bunga,

“hai”
“iya” cewek itu nengok ke gua, dia nampakain senyum yang manis banget, semanis gula deh pokonya, tapi satu detik kemudian senyumnya mulai melebar, dan saat senyumnya melebar sampe nampakin giginya ada cahaya menyilaukan mata gue #asek, mata gue langsung menyipit, menyadari gue yang kesilauan sama gigi emasnya, dia kembali ke posisi manis,
“maaf, lo kevin ya?” katanya dengan suara yang menurut gue gak banget, ternyata suara dan giginya gak secantik orangnya,
“iya, udah nunggu lama ya maaf” kata gue sedikit gugup dan menjaga lisan
Dia ngangguk-ngangguk “ohh, gue fikir yang namanya kevin ganteng?”
Sial, rasanya itu kaya terjun dari ketinggian 999999999 kaki dan nyungsep di kandang kebo,
“tapi yaudahlah, kita mau kemana sekarang?”
Ngedenger pertanyaanya buat gue sadar kalo gue sekarang gak megang duit sepeserpun,
“kalo kita jalan-jalan di sekitar taman ini aja gimana?”
“ohh, gak papa deh, tadinya gue fikir lo mau ngajak gue nonton atau makan malam romantis berdua kaya film film korea, padahal gue udah dandan cantik kaya song hye kyo”
What? Dia bilang apa tadi cantik kaya song hye kyo? Oh my god. Dia cewek yang pede banget ya, gue emang bodoh soal korea-koreaan tapi gue tahu song hye kyo itu cantiknya kaya apa, dan yang pasti dia gak punya gigi emas menyilaukan kaya ni cewek.

Gue dan olivia pun, ehmm oh iya gue sampe lupa cewek itu namanya olivia, gue dan olivia pun jalan-jalan di sekeliling taman, dan kesalahan terbesar gue kenapa gue gak beli kacamata tadi, sumpah dua jam gue jalan sama dia aja udah buat minus gue bertambah, dan mengharuskan gue pake kacamata minus sehabis ini.

Keesokan harinya gue ceritain semua acara malam minggu gue sama oliv ke jojon, gue cerita dari sabang sampe meroke tentang gimana tuh cewek, dari mulai gue gadein TV nyokap gue dan sekarang gue harus puasa jajan demi nenebus tu TV, sampe gue cerita kalo olivia sama sekali bukan tipe gue, dia emang cantik, tapi kalo senyum apalagi nyengir ampun deh mata gua sakit, dan dia adalah orang yang gak ngertiin orang lain sepanjang gue jalan sama dia gue didongengin film film sama drama-drama romance ala korea, dan yang lebih bikin gue bete dia kepo banget sama asal usul kenapa gue dinamain kevin aprilio, dia bener bener gak ngerti perasaan gue apa kalo gue sensitif bicara soal nama.

Jojon Cuma ketawa ngedenger cerita gue yang panjang kali lebar sama dengan lega itu, dia malah bilang “terus lu maunya sama cewek yang kaya gimana?, sory sory to say mas mblo, oliv itu satu satu nya cewek yang mau kenal sama lo setelah gue kasih liat foto lu, gue juga gak nyangka dia bahas masalah nama dan muka lagi pas sama lo, sabar mas jomblo namanya juga perjuangan” sial, segitunya kah tampang gue sampe cuman oliv cewek yang mau sama gue, saat itu rasanya pengen gue sambelin mulutnya si jojon.

Semenjak acara ngedate gue sama oliv malam itu, dia masih sering smsin gue, tapi gue gak pernah tanggepin sesekali aja gue bales smsnya dia, entah kenapa inget giginya sama omongannya yang selalu ngungkit ngungkit nama, gue jadi males sms an sama dia dan gue jadi lebih aktif di dunia maya untuk menghindari si oliv, tiba-tiba di facebook banyak orang yang update username twitter, penasaran gue pun langsung buat account twitter dan follow followin cewek cewek kece, dengan nama gue yang oke, banyak banget yang langsung follback gue tanpa gue minta, gue juga gak pasang avatar muka gue, tapi avatarnya pake foto jojon.

Gue pun mulai sering mention mentionan sama cewek cewek di twitter, dan gue mulai gak pernah bales sms nya oliv, tapi suatu ketika si oliv sms gue, “mulai sekarang kita gak usah temenan lagi ya” gue senyum baca sms itu, akhirnya tuh cewek gak bakal gangguin gue lagi, gue pun bisa lebih fokus twitteran sama cewek-cewek cantik.

Satu minggu gue aktif di twitter ada cewek yang ngajakin gue kopi daratan, jangankan kopi daratan, kopi lautan juga gue mau, kali ini gue gak main-main, gue banyak dikasih tau tipekal cowok idola ala korea dari oliv, jadi gue ikutin ala ala cowok korea itu, gue pun lebih matang, gue gadein vespa plus laptop kuliah gue buat sewa mobil supaya gak malu-maluin pas ketemu tuh cewek, ternyata oliv banyak membantu gue lebih gampang jadi cowok kece, jujur gue jadi kangen dia, ihh apaan deh oliv itu gak banget #SOMBONG

Akhirnya gue ketemuan sama cewek itu, gak salah, dia cantik banget kaya song hye kyo, (#loh jadi inget olip), tapi pas gue memperkenalkan diri gue sebagai KEVIN APRILIO dia sontak kaget dan ketawa terbahak-bahak gak berhenti-henti
“lo? Aneh ya? Ngaku-ngaku kevin aprilio” dia sekarang dengan mata sinis dan nampangin muka seolah-olah mau muntahin gue dengan seisi isi perutnya,
“ini serius gue, ya bukan kevin si artis tapi kevin di twitter”
“whaaaaaattt gue fikir kevin itu ganteng, kenapa malah?” sekarang matanya mulai keluar, muka nya yang mulus dan cantik berubah kaya setan setan murka, #serem
“lo boongin gue ya, di ava lo ganteng, tapi kok aslinya” dia nambah nyerocos
“ini bener gue kevin, tapi kalo yang ava itu boleh pasang foto temen gue”
“sial gue diboongin” PLAK satu tamparan mulus mendarat di pipi abstrak gue, muka gue makin ancur setelah ditampar tuh cewek, dan dia buru-buru pergi dari hadapan gue, tapi sebelum pergi dia ngasih gue bill struk pembayaran makanan plus minuman yang dia minum, apes, udah digampar suruh bayar pula, lebih apes lagi pas gue baca isi bill nya yang nunjukin harga amat sangat murah 350 ribu rupiah, buset ni cewek makan apaan sampe 350 ribu, gue langsung buka dompet gue, duit yang gue punya tinggal 300 ribu, gue bingung harus berbuat apa, pas sang pelayan nyamperin gue, gue bilang Cuma bawa duit tunai 300 ribu, gue kasih jam tangan gue yang baru beli tadi pagi, mba mbak nya gak mau, gue copot jas gue, mbaknya juga gak mau, apa harus gue kasih seluruh yang gue punya mbak mbaknya malah nutup mata dan pergi, gak lama mbak pelayannya bawa satpam yang body body nya yang keker, sebelas dua belas lah sama ade ray, gue inget ada jojon, gue langsung telpon temen gue yang satu itu dan minta tolong dia bantuin gue dateng ke cafe ini dan bayarin sisanya.

Malam itu gue nginep di rumah jojon, gue gak berani pulang karena pasti bokap gue marah kalo tau vespa warisannya gue gadein buat date malam ini, yang justru buat gue rugi bandar, udah kaya anak kecil gue mewek di kamar jojon sambil meluk jojon, adenya jojon yang datang ke kamar nganterin makanan langsung merinding ngeliat gue sama jojon yang pelukan dan teriak “mamaaaaaa kak jojon pacaran sama ka kevinnn” gue langsung ngelepas pelukan gue dan nangis kejer lagi kaya anak balita di bawah 5 tahun, adeknya si jojon langsung diem dan nyamperin gue “uhh cup cup jangan nangis kak, besok aku beliin balon deh” ha?, gue diem, astaga gue bener bener memalukan di depan anak SD bersikap kaya anak bayi, pas gue liat adeknya si jojon yang ngelus ngelus kepala gue,
“kamu mau gak jadi pacar kakak”
“apa?” PLAK gue dapet gamparan lagi, dan kali ini tamparan itu datang dari anak SD kelas 5, adeknya jojon malah pengen muntah pas gue bilang gitu, dan keluar kamar buru-buru
“kasian banget si lo mas bro, udahlah semua akan indah pada waktunya”
“sok bijak, sekarang bukan itu masalahnya, tapi gimana caranya gue nebus laptop sama vespa yang gue gadein aaaaaaaaa” tangisan gue makin pecah, jojon udah gak peduli lagi sama gue dia langsung tidur tanpa perduliin gue yang lagi galau bingung setengah hidup mikirin barang-barang yang gue gadein.
Gue GALAU…

Hampir selama tiga bulan gue puasa jajan buat nebus motor sama laptop gue, dan selama itu juga gue diceramahin setiap waktu sama bonyok gue, mungkin penggambaran gue yang sekarang adalah sosok laki laki dengan muka pas pasan, baju yang lesuh dan kumuh, muka yang absurd, telinga yang panjang kaya PAD di film sunggokong, jangankan orang lain yang ngeliat gue enek, gue sendiri aja bisa pingsan ngeliat muka gue yang sekarang,

Tapi suatu ketika semangat hidup gue tumbuh lagi, ada orang yang sms gue, “apa kabar vin?” gue bingung, nomernya gak dikenali sama kontak handphone ketua RT gue #loh
Ternyata yang sms gue itu si olivia, masih inget kan cewek dengan gigi emas yang pernah gue campakin (#ahelah bahasanya), tapi gak tau kenapa gue seneng dia kembali smsin gue lagi, dan kali ini dia langsung ngajakin gue ketemuan di tempat pertama kali gue ketemu sama dia, dengan semangat empat lima sehat sempurna gue nyiapin diri gue buat ketemu sama dia, sekarang sepertinya jalan gue untuk ketemu sama dia dipermudah, si vespa butut itu gak ngadat lagi, dan gue juga udah siapin kacamata hitam buat ngelindungin mata gue kalau kalau dia nyengir nyengir kaya dulu.

Oliv bilang dia pake baju superman di taman, oh bukan pake gaun merah maksudnya, dia duduk persis kaya gue pertama ketemuan sama dia,

“hay”
“iya” dia nengok gue, sekarang oliv tambah cantik, dia senyum dan hampir nyengir, kacamata hitam udah siap gue keluarin dari kantong ajaib, tapi pas dia nyengir gak ada sinar gigi emas nya lagi, giginya rapih putih bersih mengkilat cling, gue bingung dia berubah lumayan jadi tambah cantik, dan dia juga gak kepedan lagi kaya dulu, sekarang dia lebih pendiem dan gak banyak omong, dua jam gue jalan sama dia ngelilingin taman itu dia gak ngomong banyak malah gue yang dari tadi nyerocos terus kaya burung beo.

“kevin, gue mau ngasih sesuatu buat lo” kata oliv bikin gue bingung
“apa?” dia mau ngasih kejutan ya buat gue? Astaga mau ngasih apa ya, apa dia mau ngasih harta karun ke gue atauuu
“inih” dia menjulurkan sebuah undangan
“itu undangan pernikahan gue, lo dateng ya, kalo gitu gue pergi dulu bye” dia pergi, apaan ini? Dia ngasih undangan pernikahan, astagaaa hati gue hancur kaya disetrum listrik, dibelek golok ditusuk jarum diinjek injek pokonya cenat cenut cekat cekit banget deh, nama gue bener bener gak sebagus hoki gue

Gue udah frustasi banget sama apa yang gue alamin belakangan ini, gue udah gak kuat, gue galau abisss, sampai pada akhirnya gue ngadain acara bubur merah bubur putih sebagai tanda digantinya nama gue jadi “eyang galau”, gue harap nama baru gue bisa bawa hoki buat gue dalam hubungan percintaan.

Sumber Klik Disini :